Relawan PKS Serahkan Bantuan Hingga Kafani Korban Gempa Donggala

dari kiri -kanan: Syamsuddin (DPRD Mamuju), Syafar (Wilda Sulawesi), Wahyuddin (DPW Sulteng dan Juwaini (DPW Sulteng)
Mamuju - Tim relawan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang berjumlah lima orang berangkat dari Mamuju sekitar jam 05.30 WIB dan tiba di Donggala sekitar pukul 15.00 WITA. Mereka lanjut ke Palu dan tiba di DPW PKS Sulteng sekitar jam 05.30 WITA. SDIT Alfahmi menjadi tempat pertama disinggahi sebagai posko awal PKS Sulteng.
Secara simbolis kader PKS menyerahkan bantuan awal dari wilayah dakwah dan DPW PKS Sulawesi Barat berupa terpal ukuran besar, satu jeriken berisi 40 liter bensin, 3 tikar matras, pembalut wanita, 9 dus air mineral, roti-roti dan biskuit. Bantuan diterima oleh Ketua DPW Sulteng Muhammad Wahyudin.
"Semoga Allah mengurangi beban penderitaan saudara-saudara kita," kata dia, Mamuju, Ahad (30/9/2018).
Selama dalam perjalanan sampai lokasi dan pulang, relawan PKS banyak rumah hancur di Mamuju Utara, yang juga terkena dampak gempa di Donggala.
Kabupaten Donggala, menurut warga Kelurahan Boya Kecamatan Benawa, setidaknya ada tiga desa yang parah. Hingga Ahad kemarin relawan PKS baru dapat mengevakuasi 30 korban. Korban dibawa ke Masjid Raya Donggala untuk dimandikan dan dikafani. Menurut warga, korban-korban gempa belum mendapat menerima bantuan baik dari pemerintah daerah maupun lembaga swadaya masyarakat. Sehingga untuk membeli kain kafan, air bersih diambilkan dari dana kas masjid.
Di sekitar Masjid Raya Donggala yang dekat tempt pelelangan ikan (TPI) kondisi jenazah sudah membusuk karena lambat dievakuasi karena keterbatasan tenaga. Menurut istri lurah setempat, belum ada pihak selain warga yang turun membantu evakuasi sehingga masih banyak jenazah yang kemungkinan belum terevakuasi di bawah reruntuhan rumah-rumah warga.
Karena keterbatasan tenaga, kantong mayat, kain kafan dan ditambah pihak keluarga banyak yang belum datang mengambil jenazah-jenazah yang sudah ada di masjid, membuat kondisi masjid menjadi bau menyengat. Kondisi tersebut dikhawatirkan menimbulkan penyakit.
"Walau memang menjadi pusat gempa tapi menurut pengamatan kami, Donggala tidak separah kota Palu dan korban-korban tadi sepertinya lebih banyak disebabkan sapuan tsunami ketimbang reruntuhan gempa," kata relawan PKS.
Ketua DPW Sulteng mengatakan selain gempa di Palu, juga terjadi pergerakan dan turunnya permukaan tanah sehingga banyak rumah yang amblas masuk ke dalam sedalam lima meter. Namun anehnya rumah salah seorang kader, yang mereka panggil Ustaz Ali masih utuh dan mengalami kerusakan ringan. Motor yang distandar ganda masih berdiri tegak di tempatnya bahkan ikan di aquarium aman tetap hidup dgn tenangnya.
"Sampai sore kemarin belum didapat data yang jelas mengenai korban baik umum maupun kader. Putusnya jaringan telekomunikasi salah satu sebab lambannya koordinasi. Posko ada di SDIT Alfahmi di Jalan Gelatik dan di kantor DPWJalan Sisingamangaraja," kata relawan PKS.
Share this post :
Comments
0 Comments

Popular Post

Fans Page

Arsip Blog

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. PKS Bandar Lampung - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger